Breaking

Wednesday, September 4, 2019

9 Tahun Berjuang Mencari 3 Siswa SMK Diduga Korban Perdagangan Orang, Kapal Tenggelam Naib Tak Jelas

Mediaspirasi, YOGYAKARTA – Sekitar 9 tahun lalu, tiga orang siswa di SMK N 1 Sanden, Bantul, Yogyakarta, berangkat Praktik Kerja Lapangan (PKL) di Pelabuhan Benoa, Bali.

Dari puluhan siswa yang berangkat, ada 3 orang siswa yang sampai sekarang tidak diketahui nasibnya, karena kapal yang ditumpanginya hilang.

Ada pun ketiga anak itu yakni Agiel Ramadhan Putra, Ignatius Leyola Andrinta Denny Murdani, dan Ginanjar Nugraha Atmaji.

Berbagai upaya dilakukan orangtua mereka untuk mencari keberadaan anak-anak mereka, sampai akhirnya hanya bisa pasrah dengan keadaan yang dihadapi.

Orangtua Agiel, Riswanto Hadiyasa, menceritakan, berbagai upaya terus dilakukannya untuk mendapatkan kejelasan nasib anak pertamanya itu.

Dia menceritakan, waktu itu Agiel masih kelas 2 SMK dan akan berangkat PKL. Oleh pihak sekolah, Riswanto dan puluhan orangtua siswa lainnya diundang ke sekolah untuk mendapatkan sosialisasi.

Dalam sosialisasi itu, Kepala SMK N 1 Sanden, Ahmad Fuadi menyampaikan bahwa PKL yang resmi sebenarnya dilaksanakan di Pekalongan, Jateng, selama 3 bulan.

Namun akhirnya, PKL dilaksanakan di Tanjung Benoa, Bali, selama 3 bulan, dengan alasan di sana merupakan pelabuhan internasional.

Baca: NANTIKAN! Live Streaming Timnas Indonesia vs Malaysia Kamis 5 September 2019 18.30 WIB, Ada Jokowi!

Baca: Live Score Hasil Timnas Indonesia vs Malaysia di Kualifikasi Piala Dunia 2022, Pantau di HP

Baca: Warga Demo PT. KCN, DPRD DKI Jakarta : Masalah Polusi Harus Jadi Perhatian Khusus

Selain itu, anak-anak akan mendapatkan uang Rp 4 sampai Rp 8 juta. Dalam sosialisasi juga diperkenalkan seseorang yang bernama Mugiri yang menurut dia sebagai guru pembimbing.

Namun setelah persidangan diketahui bahwa Mugiri adalah calo tenaga kerja.


Artikel yang berjudul “9 Tahun Berjuang Mencari 3 Siswa SMK Diduga Korban Perdagangan Orang, Kapal Tenggelam Naib Tak Jelas” ini telah terbit pertama kali di:

Sumber berita

No comments:

Post a Comment

Pages